Wartakomunitas.com | Ekonomi Bisnis - Di Indonesia saat ini, banyak sekali pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM), namun hanya sedikit pelaku UMKM yang mampu menembus pasar luar negeri.

“Bank Indonesia (BI) mencatat, pada business matching ekspor kreatif Indonesia 2023, transaksi tercatat hanya Rp 237 milliar. Angka ini masih kecil,” kata Moeldoko, Jenderal TNI (Purn) saat Konferensi Pers “EKSPLORASI” Sahabat UMKM di Hotel All Season Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (20/11/2023).

Lebih lanjut Moeldoko menuturkan, oleh karena itu pemerintah memberikan apresiasi kepada Komunitas Sahabat UMKM yang bisa menyelenggarakan business matching ke Jepang guna meningkatkan jumlah ekspor Indonesia.

Komunitas Sahabat UMKM merupakan wadah berkumpulnya para pelaku UMKM. Komunitas yang berdiri sejak tahun 2017 ini, mempunyai mimpi untuk menampilkan produk lokal di pasar luar negeri. Untuk mewujudkan mimpinya, Sahabat UMKM mengadakan program ‘EKSPLORASI’ Promosi & Business Matching Produk UMKM ke pasar global yang akan berlangsung di Nagoya, Jepang pada 26 November 2023 mendatang. Joanina R.N., Ketua Umum Sahabat UMKM mengatakan, program EKSPLORASI merupakan komitmen penuh untuk membantu pelaku UMKM, agar mampu bersaing di pasar global.

“Tepat pada tahun 2022, Komunitas kami melakukan penandatanganan MoU dengan ASEAN Nagoya Club (ANC) Japan, agar produk pelaku UMKM Indonesia mendapat peluang untuk masuk ke pasar Jepang,” kata Joanina dalam kesempatan yang sama.

Sementara Indra K. Nasution sebagai Human Resources Consultant at ANC Japan menekankan, bahwa ANC Japan merupakan asosiasi perusahaan Jepang yang dibangun oleh anak-anak bangsa Indonesia, sehingga kesempatan membuka peluang ke pasar Jepang terbuka lebar.

“Banyak perusahaan Jepang yang kita matching-kan di Indonesia atau perusahaan Indonesia yang kita matchingkan di Jepang. Saat ini, Jepang membutuhkan produk kerajinan seperti tekstil dan kayu,” tutur Indra.

Selain pihak ANC Japan, program ini juga didukung oleh beberapa pihak, seperti PT Pupuk Indonesia (Persero), PT Pertamina (Persero), dan PT Pos Indonesia (Persero).

“Sebanyak hampir 800 produk UMKM dari seluruh Indonesia masuk dalam program ini, namun yang lolos kurasi hanya 208 produk, hasil karya 39 pelaku UMKM kriya dari seluruh Indonesia yang berkesempatan untuk mendapatkan business matching di Nagoya, Jepang,” ungkap Joanina.

Produk-produk tersebut berasal dari 15 daerah di Indonesia, diantaranya Aceh, Palembang, Jambi, Belitung, Jakarta, Bandung, Tasikmalaya, Yogyakarta, Surakarta, Klaten, Tulungagung, Situbondo, Bali, Lombok, dan Palangkaraya.

“Sebanyak kurang lebih 60 buyer di Jepang sudah memberikan konfirmasi kehadiran dalam kegiatan promosi dan business matching nanti,” kata Joanina.

Selain itu, produk-produk yang akan dibawa ke Jepang juga akan dipasarkan di jaringan milik ANC Japan, sehingga semua produk yang dipromosikan mendapatkan kesempatan untuk diterima oleh konsumen Jepang.

“Program EKSPLORASI diharapkan dapat menjadi batu loncatan tidak hanya bagi kami selaku komunitas, tapi juga para pelaku UMKM, agar terus dapat memberikan kontribusi nyata dan dampak positif pada perekonomian Indonesia,” pungkas Joanina.