Wartakomunitas.com| Nasional - Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang menerima apresiasi dari komunitas pecinta hewan, Animals Hope Shelter (AHS) Indonesia, atas langkah sigapnya dalam mengamankan anjing yang akan dijagal. Seperti diketahui, Pemkot Semarang melalui Dinas Pertanian (Dispertan) Kota Semarang telah menerjunkan dokter hewan untuk melakukan pemeriksaan terhadap ratusan anjing yang diamankan. Selain diberi makan, anjing-anjing tersebut juga mendapatkan multivitamin guna meningkatkan kondisi kesehatan mereka.

Ketua LSM AHS Indonesia Christian Josua Pale menyampaikan terima kasihnya terhadap Pemkot Semarang yang telah mengevakuasi 266 anjing.

“Hal itu benar-benar membantu kami. Sampai hari ini pun (Pemkot Semarang) banyak mendatangkan dokter hewan untuk tetap mengontrol kesehatan anjing-anjing di sini,” ujarnya saat ditemui di Shelter Penampungan Sementara di Jalan Kompol Maksum, Semarang, Selasa (9/1/2024).

Christian berharap, bantuan tersebut terus dilakukan untuk menjaga kesehatan anjing-anjing yang sudah diselamatkan dari para jagal. Selain itu, ia juga mendesak kepolisian untuk menyelidiki sindikat jagal anjing dan mengusut perdagangan daging anjing ilegal.

“Fokus tujuan saya membongkar sindikat perdagangan daging anjing. Ini adalah momen kami sampai ke luar negeri, saya ingin Indonesia ini tertib tentang aturan dan larangan konsumsi daging anjing. Kita harus ada undang-undang (UU) pidana yang bisa memberikan efek jera bagi para pelaku,” imbuh Christian.

Pada kesempatan yang sama, Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu mendorong pemeriksaan kesehatan rutin bagi anjing-anjing tersebut. Mbak Ita, sapaan akrabnya juga mengingatkan masyarakat untuk tidak mengkonsumsi daging anjing karena berpotensi membahayakan kesehatan.

“Penyakit ini, cacing jantung, bisa berakibat sakit dan kematian dan harus dihindari. Selain itu, penyakit yang ditularkan (akibat mengkonsumsi daging anjing) juga bisa rabies. Jawa Tengah (Jateng) sudah bebas rabies, kalau terjadi sangat disayangkan,” jelasnya.

Shelter penampungan anjing cukup baik Sementara itu, Sub Koordinator Kesehatan Hewan (Keswan) dan Kesehatan Masyarakat Veteriner (Kesmavet) Dispertan Kota Semarang Irene Natalia Siahaan menjelaskan bahwa shelter penampungan anjing sementara tersebut sudah cukup baik, tetapi perlu perawatan dan kebersihan yang teratur untuk mencegah penyebaran virus. Ia mengungkapkan bahwa pihaknya juga bekerja sama dengan Persatuan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) untuk menyediakan dokter dan paramedis yang terus memonitor dan merawat kesehatan anjing-anjing tersebut.

“Dari pagi sampai siang kami melakukan pengecekan kesehatan pemberian injeksi vitamin, obat kutu dan pengobatan karena ada yang terluka. Jadi sejak penampungan pertama kami juga sudah membantu melepas, ada jerat tali di mulut dan leher terutama mereka banyak malnutrisi,” ucap Irene.


Selain itu, ia menyatakan bahwa beberapa anjing yang diamankan teridentifikasi terkena penyakit cacing jantung. Oleh karena itu, Irene mengimbau masyarakat agar tidak mengonsumsi daging anjing karena dapat menyebabkan gangguan kesehatan yang serius.

"Untuk (anjing) yang terkena cacing jantung, hasil rapid di salah satu klinik Kota Semarang menunjukkan kondisi tersebut, tetapi anjingnya sudah meninggal. Sementara itu, kami dari dinas mengirimkan 11 ekor anjing yang mati, dan kami sudah mengirimkan sampel untuk diperiksa terkait rabies," tutur Irene.