Wartakomunitas.com | Bandung- Para relawan nantinya akan bertugas mendampingi program pengolahan sampah dari sumber melalui metode Kang Empos dan Maggotisasi. 

Relawan tersebut dikukuhln oleh Pj Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono yang diwakili Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga, Eddy Marwoto.

Eddy mengatakan, hadirnya relawan dari pemuda tersebut merupakan langkah cepat tanggap mencari solusi dan kerja nyata penanggulangan sampah di kota Bandung. 

Ia mengakui, perlu kolaborasi semua stakeholder termasuk para pemuda untuk turun tangan bersama dalam mengelola sampah di Kota Bandung.

"Berdasarkan data dari seluruh rumah tangga baru 31 persen yang memilah sampah. Kita segera menginjak akhir masa darurat sampah. Kita tidak akan tinggal diam. Kita harus mencari solusi yang terbaik, dengan relawan kita ambil peran," kata Eddy.

Ia berharap hadirnya kolaborasi semua pihak dapat segera membawa Kota Bandung keluar dari masa darurat sampah.

"Kita sudah lakukan kickoff awal di Tegalega. Nantinya para rewalan akan membantu pendampingan, mentoring dan edukasi kepada masyarakat di lingkungannya Kalau ini serentak kita lakukan, insyaallah kita bisa lepas dari masa darurat sampah," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Dudy Prayudi mengajak seluruh stakeholder terkait untuk mengubah gaya hidup dengan mengubah mindset terkait sampah dari awalnya kumpul, angkut dan buang menjadi dikumpul, diolah dan dipilah.

Saat ini, 60 persen sampah kota Bandung merupakan sampah organik. Untuk itu penting adanya pengolahan sampah organik mulai dari skala rumah hingga skala kelurahan.

"Ini momen bagi kita menyelesaikan sampah di sumber, yang paling utama sampah organik karena komposisi nya paling besar 50-60 persen. Bagaimana kita bisa mengolah sampah secara berjenjang. Pertama di skala rumah tangga bisa mengolah sampah secara mandiri. Di masa darurat di kota Bandung kita menyiapkan 20 persen KK di kelurahan untuk melakukan Kang Empos," ungkapnya.

"Pada skala kelurahan, harus membangun hanggar untuk maggotisasi, untuk sampah organik tidak dibuang ke TPS tapi diolah di pusat pengolahan sampah organik di kelurahan," imbuhnya.

Dengan hadirnya para relawan, lanjut Dudy, diharapkan dapat menjadi pendorong masyarakat untuk dapat memilah dan mengelola sampahnya secara mandiri mulai dari sumber.

"Di Kota Bandung 272 RW jadi KBS (Kawasan Bebas Sampah). Ini yang ingin kita replikasi ke seluruh RW di Kota Bandung. Para pemuda peduli lingkungan harus beraksi sebagai langkah preventif. Dengan menyelesaikan sampah organik kita bisa menyelesaikan 50-60 persen sampah," kata dia.